Setelah meluncurkan sensor kamera seluler “1 inci” pertama dengan 12S Ultra tahun lalu, Xiaomi kembali dengan penerus yang tampak familier tetapi dengan beberapa peningkatan signifikan. Xiaomi 13 Ultra baru mengemas bukan tiga tapi empat kamera Leica belakang, dengan kamera utama OIS (optical image stabilization) 23mm menggunakan sensor Sony IMX989 50-megapiksel “1 inci” yang sama, tetapi sekarang dengan aperture variabel untuk beralih antara f/ 1.9 dan f/4.0 untuk pengambilan artistik yang berbeda.

Tiga kamera lainnya melakukan ultra-wide (12mm, f/1.8, 122-derajat FOV), periscopic 5x zoom (120mm, f/3.0, OIS) dan zoom 3.2x baru (75mm, f/1.8, OIS) untuk ketajaman potret dengan lebih banyak bokeh. Semuanya menggunakan sensor IMX858 50 megapiksel 1/2,51 inci baru, yang diklaim menawarkan pengurangan noise yang sama, fokus semua piksel, dan kinerja DOL-HDR sebagai sepupu 1 inci. Jika benar, ini akan memastikan kualitas gambar yang lebih konsisten di keempat kamera, yang sebelumnya menjadi tantangan besar bagi pembuat smartphone. Di sisi lain ponsel, kamera selfie punch-hole tetap sebesar 32 megapiksel.

Seperti ponsel andalan baru-baru ini, tidak mengherankan jika Xiaomi 13 Ultra ditenagai oleh prosesor Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2, dengan RAM LPDDR5X hingga 16GB dan penyimpanan UFS 4.0 hingga 1TB. Perangkat ini juga mendukung USB 3.2 dengan kecepatan transfer hingga 5Gbps — 10x lebih cepat dari 12S Ultra — dan output video DisplayPort hingga 4K 60Hz. Baterai 5.000mAh yang sedikit lebih besar dilengkapi dengan pengisi daya 90W, yang mencapai pengisian 100 persen dalam 35 menit. Anda juga dapat menggunakannya dengan pengisi daya nirkabel 50W Xiaomi, saat Anda tidak sedang terburu-buru. Tetapi jika Anda kehabisan jus, “mode Hibernasi” yang baru tampaknya dapat meregangkan baterai 1 persen terakhir menjadi siaga 60 menit atau panggilan 12 menit, berkat co-prosesor P2 dan G1 Xiaomi sendiri.

Sementara layar AMOLED masih hadir dengan lebar 6,73 inci dengan resolusi 3.200 x 1.440 yang sama, kali ini adalah panel LTPO baru yang dipasok oleh CSOT (anak perusahaan TCL). Ini seharusnya mendapat manfaat dari bahan bercahaya C7 baru dengan kedalaman warna 12-bit yang lebih presisi, bersama dengan kecerahan puncak 2.600 nits (atau hingga 1.300 nits dalam mode kecerahan tinggi), sudut pandang yang lebih baik, dan konsumsi daya yang lebih rendah. Anda juga mendapatkan dukungan Dolby Vision.

Xiaomi 13 Ultra
Xiaomi

Seperti pendahulunya, Xiaomi 13 Ultra menampilkan peringkat IP68 untuk ketahanan terhadap debu dan air. Selain unibody logamnya, perangkat ini juga terdiri dari bahan berteknologi nano generasi kedua dengan sifat anti-bakteri dan ketahanan terhadap sinar UV. Secara internal, ini menawarkan ruang pendingin uap berbentuk loop baru, yang menggunakan beberapa saluran cairan untuk menghilangkan panas tiga kali lebih cepat daripada desain konvensional. Ini terutama untuk menjaga ponsel tetap dingin saat merekam video 4K.

Kit fotografi profesional Xiaomi 13 Ultra
Xiaomi

Xiaomi 13 Ultra sudah tersedia untuk pre-order di Cina, mulai dari 5.999 yuan (sekitar $870) untuk RAM 12GB dengan model penyimpanan 256GB, hingga 7.299 yuan (sekitar $1.060) untuk RAM 16GB dengan opsi penyimpanan 1TB. Dari segi warna, Anda dapat memilih antara hijau zaitun, hitam, dan putih. Untuk tambahan 799 yuan ($ 120), Anda bisa mendapatkan “Kit Fotografi Profesional Ultra Xiaomi 13” yang mencakup lampiran pegangan kamera (dengan tombol rana fisik) dan casing telepon khusus – yang memungkinkan Anda memasang cincin filter 67mm yang disertakan adaptor dan penutup lensa.

Engadget memahami bahwa Xiaomi 13 Ultra akan mencapai pasar internasional di beberapa titik (kecuali untuk versi putih, sayangnya), jadi pantau terus.