Securities and Exchange Commission telah menuduh Bittrex dan mantan CEO William Shihara karena mengoperasikan bursa efek yang tidak terdaftar. SEC menuduh pertukaran crypto, yang pernah menjadi salah satu yang terbesar di AS, memperoleh pendapatan setidaknya $1,3 miliar antara tahun 2017 dan 2022 sambil menawarkan layanan pialang, bursa, dan lembaga kliring. Itu dilakukan tanpa mendaftar ke Komisi, yang melanggar hukum federal, SEC menuduh.

Selain itu, SEC mengklaim Bittrex “berkoordinasi” dengan penerbit crypto untuk menghapus “pernyataan bermasalah” yang diyakini Shihara akan mendorong regulator seperti SEC untuk menyelidiki pertukaran tersebut. Dalam satu contoh, Komisi menyatakan Shihara menginstruksikan calon penerbit untuk menghapus komentar yang merujuk pada “prediksi harga” dan “ekspektasi keuntungan”.

“Tindakan hari ini, sekali lagi, memperjelas bahwa pasar crypto menderita karena kurangnya kepatuhan terhadap peraturan, bukan kurangnya kejelasan peraturan,” kata Ketua SEC Gary Gensler. “Seperti yang dituduhkan dalam keluhan kami, Bittrex dan penerbit yang bekerja dengannya mengetahui aturan yang berlaku untuk mereka tetapi berusaha keras untuk menghindarinya dengan mengarahkan pelamar-penerbit untuk ‘menggosok’ materi penawaran informasi yang menunjukkan bahwa aset kripto tertentu adalah sekuritas. ”

Sebagai Bittrex, mengumumkan bulan lalu akan keluar dari pasar AS pada akhir April. Selama akhir pekan, perusahaan baru-baru ini diberitahukan oleh SEC tentang potensi tindakan penegakan hukum oleh Komisi. David Maria, penasihat umum perusahaan, mengatakan Bittrex akan menentang gugatan tersebut kecuali Komisi menawarkan “tawaran penyelesaian yang masuk akal”. Tahun lalu, Departemen Keuangan AS mendenda Bittrex $29 juta karena sebelumnya gagal mematuhi undang-undang pencucian uang dan sanksi AS.