Menghadapi persaingan baru dari Microsoft dan OpenAI, Google dilaporkan “berlomba” untuk membangun mesin pencari bertenaga AI “yang serba baru”. Berdasarkan The New York Times, perusahaan sedang dalam tahap awal membuat layanan pencarian yang akan mencoba mengantisipasi apa yang Anda inginkan darinya dengan harapan menawarkan “pengalaman yang jauh lebih personal”. Proyek ini “tidak memiliki jadwal yang jelas.” Namun, mengetahui bahwa Google juga sedang mengembangkan serangkaian fitur AI baru untuk mesin pencari yang ada dengan nama kode “Magi”.

Di antara fitur yang dikembangkan Google adalah chatbot yang dapat menjawab pertanyaan rekayasa perangkat lunak dan menghasilkan cuplikan kode. Perusahaan juga telah bereksperimen dengan fitur yang memungkinkan orang mencari musik melalui percakapan chatbot. Berdasarkan Waktuperusahaan telah menugaskan lebih dari 160 karyawan untuk mendesain ulang.

Penambahan baru lainnya “dalam berbagai tahap pengembangan” termasuk fitur Chrome yang dijuluki “Searchalong”. Itu akan memungkinkan chatbot memindai halaman web yang Anda baca untuk menawarkan informasi kontekstual. Misalnya, jika Anda sedang mencari tempat menginap di Airbnb, Anda dapat meminta chatbot untuk memberi tahu Anda apa yang harus dilihat dan dilakukan di dekat akomodasi yang Anda rencanakan. “GIFI” dan “Tivoli Tutor,” sepasang fitur eksperimental lainnya, akan memungkinkan pengguna meminta Google Image Search untuk menghasilkan gambar dan berkomunikasi dengan chatbot untuk mempelajari bahasa baru. Perlu dicatat bahwa banyak dari ini adalah fitur yang telah didemokan oleh Google di masa lalu atau ada di platform lain seperti Duolingo. Misalnya, pembuatan gambar sudah tersedia di Slide.

Google dilaporkan berencana untuk mengumumkan Magi bulan depan sebelum memperkenalkan fitur baru tambahan di musim gugur. Waktu itu menunjukkan bahwa proyek tersebut akan muncul di I/O 2023. Perusahaan berencana untuk menawarkan fitur Magi kepada satu juta orang di AS sebelum memperluas ketersediaannya menjadi 30 juta pengguna pada akhir tahun.

“Kami telah membawa AI ke Google Search selama bertahun-tahun untuk tidak hanya meningkatkan kualitas hasil kami secara dramatis, tetapi juga memperkenalkan cara baru untuk mencari, seperti Lens dan multisearch,” kata juru bicara Google kepada Engadget ketika ditanya tentang laporan tersebut. “Kami telah melakukannya dengan cara yang bertanggung jawab dan membantu yang mempertahankan standar tinggi yang kami tetapkan untuk menyampaikan informasi berkualitas. Tidak setiap dek curah pendapat atau ide produk menghasilkan peluncuran, tetapi seperti yang telah kami katakan sebelumnya, kami sangat senang menghadirkan fitur baru yang didukung AI ke Penelusuran, dan akan segera membagikan lebih banyak detail.”